Rona biru gaya Peranchis

KONDOMINIUMNYA terletak di tengah-tengah bandaraya, pusat perniagaan dan zon komersial. Tidak hairan nilai hartanahnya melambung tinggi dan jika ingin disewakan, penyewa harus membayar ribuan ringgit sebulan.

Namun, bukan itu persoalannya kerana bagi pemilik kediaman, Razak Ahmad, beliau lebih menitik beratkan gaya penataan kreatif, anggun dan mewah untuk ditonjolkan sejajar status rumah dimiliki. Tidak mahu terbuai dengan gaya Inggeris yang dianggap terlalu biasa, Razak  tampil berbeza dengan hiasan dalaman klasik Perancis.

Tema ini kurang menjadi pilihan ramai yang belum terdedah dengan hiasan dalaman ini.

“Pengaruh Perancis menawarkan persepsi dan perasaan berbeza berbanding Inggeris yang kian menakluki gaya penataan di rantau ini. Saya selalu ke Paris dan sangat terpegun dengan hiasan dalaman kediaman di sana.

Warna sejuk dapat meredakan bahang matahari yang masuk melalui tingkap kaca.

Warna sejuk dapat meredakan bahang matahari yang masuk melalui tingkap kaca.

“Saya mengambil keputusan mencuba klasik Perancis gara-gara jatuh cinta pandang pertama dengan salah sebuah hotel yang pernah dikunjungi,” katanya yang memilih keluarga cat biru untuk ditonjolkan.

Bagi Razak, biru bukan sekadar warna bilik tidur tetapi menawan menyeri seluruh kediaman. Namun, bagi yang ingin mencuba, dia menasihatkan warna itu dipelbagaikan seperti beragam pilihan biru yang ditonjolkannya termasuk biru kelabu, biru nila dan biru langit.

“Selain warna kegemaran, saya memilih biru kerana warna itu sejuk dan dapat meredakan bahang matahari yang masuk melalui tingkap kaca. Selain satu-satunya bangunan pencakar langit di kawasan ini, binaan tingkap luas memburukkan keadaan kerana mengakibatkan suasana panas berbahang. Langsir tebal dan dinding cat biru mampu menyejukkan mata dan suasana,” katanya yang juga memiliki sebuah banglo di Shah Alam.

“Sebab lain saya memilih biru ialah tidak mahu kediaman ini sama dengan banglo yang seluruh dinding dicat warna tanah,” katanya.

Meskipun klasik Perancis dijadikan tema penataan, Razak tidak mahu terlalu terkongkong dengan gaya itu sebaliknya selera moden turut disisipkan.

Klasik mempengaruhi pilihan lampu candeliar, perabot berinspirasikan era Louie ke-16 serta langsir fabrik tebal beralun. Manakala, cita rasa semasa diserlahkan melalui penggunaan meja konsol serta meja bulat permukaan kaca digandingkan bersama sepasang kerusi fabrik di ruang tamu.

Namun, biar apapun pilihan perabot, Razak memastikan yang dibeli berwarna putih selain bukan dalam bilangan lengkap. Perabot putih katanya, menukar ruang menjadi lebih luas manakala bilangan perabot sepatutnya dihadkan untuk kediaman sempit.

“Selain itu, ruang juga boleh nampak luas dengan pertolongan cermin. Sebab itu kediaman ini kaya cermin terutama ruang makan yang seluruh dindingnya dipasang kemasan itu,” katanya.

Meskipun baru empat bulan mendiami kondomonium itu, gaya penataannya seolah lengkap sempurna. Namun, kata Razak masih banyak yang ingin dirancang termasuk mengubahsuai ruang dapur di samping menempatkan sebuah meja konsol di ruang makan.

Perabot putih dan dinding biru membuat ruang nampak luas.

Perabot putih dan dinding biru membuat ruang nampak luas.

Banyak yang ingin diubah Razak di ruang dapur apatah lagi selaku unit kediaman paling bawah, dia mendapati ada lebihan kawasan lapang di antara ruang dapur dengan kawasan siar kaki hadapan rumah. Razak berhasrat membina taman tengah ruang (courtyard) di situ.

“Ruang kosong itu bakal diisi landskap lengkap dengan kerusi dan meja taman. Saya juga bercadang membina jendela kaca Perancis yang dianggap romantik selain ia juga sebahagian syarat pembentukan taman Inggeris,” katanya.

Mengenai hiasan dalaman, Razak amat berpuas hati kerana pilihan tema dibuat menggambarkan cita rasa peribadi. Ia mungkin dikekalkan buat beberapa tahun lagi kerana setakat ini, dia belum bercadang mencampur-adukkan konsep penataan. Dia bagaimanapun tidak menolak aliran gaya baru andai yang dilihat sesuai selera dan boleh disuaipadan dengan perabot sedia ada.

“Saya tidak menentang konsep ‘mix and match’ tetapi menghias jangan keterlaluan. Seeloknya kemasan, perabot, warna dan perhiasan dipastikan senada dan sealiran gaya,” katanya yang mengutamakan perancangan ruang supaya kesilapan seperti salah membeli perabot dapat dielakkan.

Sentuhan gaya semasa meredakan pengaruh klasik Perancis.

Sentuhan gaya semasa meredakan pengaruh klasik Perancis.

“Seawal melihat pelan lantai, saya sudah tahu jenis dan bilangan perabot yang ingin diisi. Ini penting kerana susun atur perlu tepat dan sistematik jika mahu kediaman selesa diduduki. Selain lukisan dan cermin, saya memutuskan tidak menempatkan terlalu banyak perhiasan. Ini cara saya mengelakkan ruang menjadi sesak,” katanya.

Kemahiran Razak menggubah bunga segar mendapat pengiktirafan dunia sehingga menjadi pilihan selebriti ternama Brad Pitt dengan Jennifer Aniston dan Drew Barrymore dengan Tom Green untuk hiasan majlis perkahwinan mereka manakala Oprah Winfrey, Ricky Martin, Keanu Reeves, Toni Braxton, Celine Dion serta Elizabeth Taylor memilih gubahan bunganya sebagai penyeri kediaman.

Justeru, sedikit aneh apabila bunga tiruan menjadi pilihan Razak untuk mengindahkan ruang. Ditanya mengenainya, Razak memaklumkan kondominium berkenaan berfungsi sebagai rumah persinggahan hujung minggu atau tempat bermalam ketika mempunyai urusan di ibu kota.

Memandangkan tidak selalu berada di kediaman itu, Razak berpendapat tidak berbaloi ia disemarakkan dengan jambangan hidup kerana katanya, “ Alangkah ruginya memilih bunga mekar jika tiada yang menghayatinya. Lebih baik ruang diserikan dengan bunga tiruan yang pasti kekal berpanjangan.”

Berita Harian

2 Komen untuk Rona biru gaya Peranchis

  1. cantik dan sejuk mata melihat.

  2. teringat design rumah dalam cerita istanbul aku datang! tpt lisa surihani stay tu… cantik dan sejuk mata memandang